Akhirnya pulang…ga tau kenapa acara bepergian kali ini bikin aku homesick, kangen ama rumah, si centil, si merah, gitar, bantal, kamar mandi, dll…pokonya semua deh. Tapi walopun homesick, aku masih bisa menikmati “palumara”, ikan jelawat, kepiting ama udang gede2 heheh. Bukan cuma enak, tapi juga gratis😀

Dulu di banjarmasin, aku tergila2 ama klotok…tapi kali ini aku ngga terlalu pengen naek ketinting. Mirip2lah, cuma suara mesinnya beda…yang satu ‘tiringtingtingting’, yang satu ‘klotokotokotok’. Acara liat2 kerajaan Kutai juga ga terlalu menyenangkan, krn ternyata agak2 menyeramkan. Kenapa ya, museum2 kerajaan di sini kok berkesan angker, remang-remang. Apa ngga bisa dibikin bagus, terang benderang kaya museum Louvre. Atau emang ada penunggunya, makanya harus remang2? Kalo gitu ga heran kenapa di tiap koleksi ditaro sesajen kaya di kraton jogja. Kalo di kutai, yg dikasih sesajen koleksi keramik2nya. Sesajennya duit seribuan beberapa lembar. Ada2 aja.