Hidup emang aneh dan ga bisa diduga…kayanya blm lama aku harus nangis2, meratapi apa yang terjadi sampe hampir putus asa, dan akhirnya bisa berdiri lagi menatap masa depan. Kadang suka menyesal, kenapa baru sekarang? tapi kalo terjadi bertahun-tahun yang lalu, mungkin ceritanya ngga kaya gini.

Dulu sering iri ama nasib orang lain, mulus & lurus, ngga ada liku2 sama sekali. Ketemu seseorang, langsung semua pihak cocok, nikah, dapet sekolah ke luar, trus berangkatlah mereka bersama-sama ke luar, hidup bareng di luar. Walaupun aku ga punya cita2 nikah muda, tapi tetep aja iri ama orang2 yang nikah muda. Dulu sering merenung, kapan aku bisa kaya gitu, ketemu orang yang ga pernah ngitung2 berapa yang dia kasih dan berapa yang aku kasih, trus hidup bareng di luar.

Sekarang, setelah semuanya siap untuk settle, dan harus siap hidup di luar dalam susah & seneng, rasanya jadi aneh. Di satu sisi, semuanya kaya mukjizat…dateng begitu saja dengan cepet bgt, setelah sebelumnya berjuang melawan nasib yang selalu ga tentu, disakitin & nyakitin, diteror & dihina orang, dianggap pengganggu hubungan orang laen, dipaksa nikah, dll yang tiba-tiba semuanya lewat begitu saja. Tapi di sisi laen, aku harus siap langsung ditinggal pergi, ga tau kapan bisa bareng2 lagi. Sedih..

Manusia emang ga pernah bersukur…atau hidup emang ga mungkin semulus yang diharapkan?