Siang ini makan bareng ibu2 pusat, seperti biasa dengerin curhatan ibu2 kantoran rektorat….aku memang selalu jadi pendengar yang baik (=nguping) buat ibu2 yang ngegosip + curhat ngomongin rekan yang nyebelin. Secara aku paling muda + ga punya gosip, jadi dengerin aja. Yang jadi topik sekarang, disebut si neng jebred. Ini istilah yang dikeluarin Mr. B. Dulu, waktu inherent 2006 dia blm ada…rasanya adem ayem hehe. Walopun aku jungkir balik ngerjain administrasi proyek sendirian, tapi ngga terlalu kerasa berat krn ga ada oknum tadi.

Begitu oknum itu datang suasana jadi beda. Tiba-tiba ada public enemy, penjilat bos besar yang suaranya lantang. Suasana jadi kacow. Sampe ada acara ganti layout ruangan yang dikoordinir oleh si oknum…hehehe Kantor yang dulu adem ayem, tiba2 jadi seru ngomongin si oknum. Krn aku ga pernah berhubungan langsung, dan si oknum juga mungkin agak segan ama aku yang lempeng, jadi kehadirannya ngga terlalu ngaruh. Tapi aku menikmati suasana ‘chaos’ para staf di sana krn kehadiran si oknum…hehe.

Kadang nyebelin…tapi kadang kasian…gmn rasanya jadi public enemy, disebelin ama semua orang. Sebenernya ngerasa ngga ya?