Beberapa hari yang lalu di Metro TV ada cerita tentang air, tentang gimana orang2 yang kekeringan bisa memanfaatkan air se-efektif mungkin, sampe selain untuk keperluan sehari-hari juga bisa menghasilkan bawang buat dijual sebagai mata pencaharian. Malah ada orang yang bisa nemuin tanaman tertentu yang bisa tumbuh di tempat kering.

Tapi di beberapa tempat, perusahaan besar menebang hutan penyerap air dan menjadikan hutan itu hutan eucalyptus, yang ngga menjadikan tanah bisa menyerap air. Selain itu ada juga beberapa tempat yang memanfaatkan ‘fosil air’. Iya, fosil air. Suatu jenis air yang sebenernya adalah fosil, yang ngga bisa diperbaharui. Sedihnya, air itu dipake buat berkebun oleh orang-orang egois, padahal kalo itu habis kita sedunia kelabakan.

Di koran PR hari ini juga ada berita tentang orang-orang yang berbagi air. Ngga jauh2, tapi di Banyumas. Saking sedikitnya air, sampe harus dibagi. Jadi sedih kalo inget di rumah, temen-temen, bahkan di kantor. Kehidupan hedonis susah buat ditinggalin. Egois dalam hal air. Bayangin aja, kalo pipis di kloset, satu kali siram bisa berliter2 air. Padahal cuma pipis. Tapi ngga munafik deh, aku juga gitu kok…di kantor, di rumah, di mall…huuuh *sigh*

Di negara2 maju udah ada low-flow-toilet. Jadi air yang dipake cuma 1,6 galon- per-flush (gpf), toilet biasa bisa sampe 5-7 gpf. Kebayang kan berapa banyak air kebuang cuma buat nyiram pipis? Tapi berapa lama lagi toilet kaya gini nyampe negara kita? ntar keburu airnya abis..:(