Temenku, laki2, bujangan, curhat. Dia jatuh cinta ama seseorang, yang udah beranak dua dan bersuami. “Apa yang harus aku lakukan? I cant help it!” katanya.

Jatuh cinta yah? hmm…

Jatuh cinta memang menyenangkan dan menyusahkan. Siapa yang salah di kasus tadi? Temenku? Atau si wanita? Hmm….ngga ada yang bisa disalahkan krn namanya juga jatuh, ya bisa ke siapa saja dan di mana saja tanpa disadari. Kalau ngga ada masalah yang diakibatkan, akan membahagiakan. Tapi di sini, akan ada masalah yang diakibatkan. Jadi akan menyusahkan kedua pihak.

Pesen aku buat temen2 yang lagi jatuh cinta :

1. Liat baik2 orang yang membuat kita jatuh cinta. Liat dia dari kacamata orang lain. Betulkan dia orang yang layak untuk di-jatuhcinta-i?

2. Kalau dari awal udah tau hubungan tersebut akan bermasalah, segera lawan perasaan jatuh cinta tadi. Kalau dibiarkan, akan semakin jatuh. Bahkan akan terperosok. Biarkan diri menangis untuk saat ini, tapi demi kebaikan diri kita sendiri. Bersikap tegas & tega terhadap diri sendiri. Latihlah kata TIDAK!

Nah sekarang, bagaimana kita mengetahui apakah hubungan tersebut bermasalah :

A. Dia udah beristri/bersuami, atau punya pacar. Jangan cari-cari masalah. Yang dipertaruhkan di sini adalah : nama baik dan perasaan (cemburu ga sih kalo dia lagi sama pasangannya?). Biasanya lama2 cape pacaarn model begini. Segera akhiri sebelum terlanjur.

B. Apakah dia Posesif? Kalau ya, misalnya segala ngga boleh, cemburuan & curigaan, berhati-hatilah. Ini ciri kalau dia ngga percaya diri dan ketakutan. Kenapa? Banyak alasannya, mungkin dia menyebunyikan sesuatu, ngga jujur, atau memang kelainan jiwa yang ingin menguasai orang lain & egois. Bukan sayang atau cinta namanya kalau posesif, tapi sudah “nafsu menguasai”. Bayangkan kalau kita hidup selamanya dengan orang seperti ini. Cape banget kan?

C. Sering bohong. Nah ini sih udah jelas, kalo dia ketahuan bohong sampe 3 kali. Segera tinggalkan.

D. Sering ngeliatin cw/co cakep. Ini juga udah jelas. Kalo ketahuan sampe 3 kali pas lagi bareng kita, dia ngeliatin cw/co cakep, artinya dia ngga menghargai keberadaan kita. Segera tinggalkan.

E. Kita banyak mengalah. Mengalah boleh, memang udah seharusnya saling mengalah. Tapi kalo hanya pihak kita yang mengalah untuk semua hal sampe hal2 kecil? Tunggu dulu.

F. Dan lain-lain…