Ini kisah seorang profesor. Kira2 belasan tahun yang lalu beliau masih enerjik, sanggup jalan keliling perumahan baru cuma buat mengamati ‘amdal’ daerah itu. Ngga ada matinya deh, selalu semangat dan kadang2 terkesan sombong. Bahkan suka menjatuhkan mahasiswa sampai2 kita ngga berani berkutik di kuliahnya. Tapi beliau punya hubungan yang baik dengan petinggi2, dan memang masuk ke jajaran para petinggi nasional.

Ngga sengaja ketemu lagi dengan sang profesor. Beliau tampak tua, ngga lagi enerjik seperti dulu, walaupun wajah dan bentuk tubuh ngga terlalu berubah. Ngga ada lagi kesan profesor, yang ada cuma sosok bapak-bapak tua yang selalu tersenyum dan tampak rendah hati (syukurlah sekarang berubah). Ngga ada yang tau kalau beliau adalah profesor yang terkenal di bidangnya.

Yang ada di kepalaku adalah, kemana gelar2 & prestasi di masa muda ketika kita udah ngga eksis lagi? Kemana orang2 yang dulu menghormati kita?

Ah tenyata gelar, harta & prestasi ngga cuma ketika mati aja kita tinggalin. Bahkan ketika umur terus bertambah dan akhirnya fisik ngga bisa mendukung, semua itu udah kita tinggalkan tanpa sadar.