Dikeureuyeuh, artinya sedikit-sedikit. Bisa itu dimakan sedikit2, dikerjain sedikit2, atau apa aja yang sedikit2, tapi terus menerus.

Kira2 bbrp minggu yang lalu aku mendorong Ngkoh belajar gitar. “Susah ih,”komentarnya. Saat maen gitar di depan Ngkoh rasanya jagoan, bisa metik2 dengan luwes. Dan jadi inget waktu pertama belajar gitar, disuruh metik, kakuuuu bgt. Rasanya bego bgt, sampe nyaris putus asa, susah banget sih. Tapi aku yakin bisa krn liat pengamen2 jago banget, termasuk guru gitarku yang otaknya udah di jari (=udah ngga pake otak kalo maen gitar, ga perlu mikir). Dengan latihan terus menerus & sedikit-sedikit, lama2 aku bisa juga. Setelah berbulan2 malah aku udah bisa maen gitar sambil merem, walopun ada salah2 dikit hehehe.

Pagi ini liat temenku, Mrs. P sedang memarkir mobilnya. Lamaaa bgt. Aku tau dia blm bisa nyetir, lagi belajar. Jadi inget juga waktu aku baru belajar nyetir, rasanya susaaah bgt. Sampe terheran2 liat orang lain nyetir dengan gampang banget, dan hampir putus asa krn sering bikin mobil bapakku baret2. Tapi semangatku ngga luntur krn liat supir2 angkot jagoan bgt, padahal pendidikannya jauh lebih rendah. Akhirnya latihan sedikit2, lama2 jadi jagoan juga, malah lebih jago dari bapakku.

Sekarang mulai lagi ngalamin masa-masa putus asa belajar. Kali ini gara2 bahasa Jepang. Duh, susah amat sih. Tapi kok orang lain bisa jagoan, kaya Ms. O? Ah emang harus sabar, dikit2 belajar & jangan pernah berenti, harus dikeureuyeuh.

Nah itu dia maksudnya dikeureuyeh….jadi segala sesuatu emang harus dikeureuyeuh kalo pengen hasilnya maksimal, bukan instan. Betul begitu ibu2?