Sekarang makin takut ama yang namanya motor. Selain udah 2 kali kejadian mobilku (Si Merceu) ditabrak motor, pengendara motor juga emang suka sembarangan. Berapa kali aja aku mergokin mereka ngelanggar lampu merah. Trus udah 3 kali dalam beberapa hari ini mergokin pengendara motor ngalangin jalan, yang ternyata mereka itu sedang sms (sambil mengendarai motor).

Trus lagi, sekarang pengendara mobil kayanya jadi pihak yang dipojokkan. Kalo lagi di lampu merah, mobil harus ngalah membiarkan motor2 lewat dulu, karena terpepet di kanan-kiri-depan-belakang ama para motor (daripada disalahin krn nyenggol motor, mendingan ngalah kan).

Yang herannya, kok ya makin hari makin banyak motor di jalan. Dan yang jelas, ya para motor makin menunjukkan ‘power’nya terhadap para mobil. Berusaha membuktikan bahwa moto bisa selap selip.


Trusnya lagi, kok ngga ada sih peraturan khusus buat motor. Misalnya, harus jalan di sisi sebelah mana, dll. Jadi ngga seliweran banget. Jangan2 besok2, di jalan cuma ada motor doang soalnya mobil ga ada yg berani lewat. Akh cape deh.