Tadi malem pas buka, krn sendirian di rumah Ngkoh, jadi pindah2 channel tv. Trus ngga sengaja nonton Mario Teguh di metrotv, yang sedang ngebahas perbedaan vs persamaan (ebony & ivory). Sebenernya apa yang disampaikan, rata2 kita udah tau. Intinya sih, perbedaan itu indah, jadi gimana caranya mencapai keharmonisan di dalamnya. Tapi ada dua hal yang menyentuh buatku.

Pertama, tentang perbedaan keimanan. Kalo kita yakin dengan iman kita, kita ngga akan menghindari ceramah2 atau baca2 buku agama lain. Justru kalo menghindar, berarti kita masih meragukan keimanan kita sendiri. Nah loh…jadi inget dulu aku pernah dimarahin temen yang islam fanatik, gara2 ga sengaja nyanyi ‘haleluya’, trus pernah ditegur juga gara2 dengerin ceramah agama katolik di tv. Padahal cuma pengen tau.

Kedua, tentang ngejudge orang. Kalo kita terbiasa memberi ‘merk’ ke orang lain, jadi secara ngga langsung kita ngga ngasih kesempatan orang lain untuk berubah. Kalo itu terjadi, otomatis kita melakukan hal yang sama terhadap diri kita sendiri. Ngga memberi kesempatan untuk berubah jadi orang yang lebih baik.

Jadi katanya, hindari ngasih ‘merk’ terhadap orang2 di tv ketika kita nonton bareng anak2. Misalnya, si itu bego bgt, si anu nakal, dll dll. Nanti anak2 jadi terbiasa ngasih ‘merk’ ke orang lain, dan itu mempengaruhi cara dia berpikir. Jadi sempit, suka ngejudge orang, ga pemaaf, ga lapang dada, dst dst.

Ya gitu lah..jadi inget2 ya kalo lagi nonton tipi bareng anak2, hindari ngomentarin yg jelek2 ttg orang yang di tv. Kalo ga ada anak2 sih gpp hehehe…

Picture source : http://marioteguh.blogspot.com/