Dari sekian banyaknya dosen semasa kuliah s1, s2, dan di sini, serta bos2 yang pernah aku temui, rasanya belum ada yg ngalahin dosenku yg satu ini. Pinter dan kritis, kalo bicara bisa mendominasi semua orang, bandel & galaknya pol, tapi baeknya lebih pol. Selalu mau bantu anak2 yang bermasalah seperti susah lulus, di-blacklist gara2 jadi aktivis, selalu men-support kegiatan mahasiswa, dll. Malah sering jadi tempat curhat anak2 mahasiswa.

Sekarang bisa banget aku bilang gini….padahal dulu aku takut banget ama bliau. Suaranya keras menggelegar, kumis tebel, tampak galak….jarang senyum. Rasanya lemeeesss waktu dapet keputusan dari tata usaha bahwa aku dapetin beliau sebagai pembimbing. Haaaahh…tidaaaaaaakkk!! Tapi apa boleh buat, ya aku terima lah keputusan itu.

Akhirnya karena takut, aku ga pernah bimbingan. Kalau aku sedang di lab, dan terdengar suaranya yang keras itu dari jauh, aku dan teman2 langsung pergi ke kantin kebab lewat pintu samping (labnya sebelahan ama kantin kebab). Untungnya temen2ku mengerti, jadi mereka selalu menemani. pak-mamid

Tapi karena harus, dan takut ketemu sendiri, akhirnya sering bimbingan bawa pasukan….ada Neng I, Chom dan Jeng H. Tapi belakangan lebih sering tanpa Jeng H karena dia lulus duluan. Kebayang kan, bimbingan sepasukan.

Eeehh…tyt bliau baek banget. Malah pasukanku jadi ikut bimbingan juga ama bliow. Ada acara latihan seminar dan sidang buat kita semua, padahal bliow bukan pembimbing pasukanku. Hasilnya, kita semua sukses dapet A.

Ternyata ngga sampe situ, bimbingannya tetep berlanjut sampe sekarang, hampir 10 tahun sejak lulus. Mulai dari ngomongin kerjaan, sekolah, masalah cowok, sampe update gosip2 hehe. Tengkyu ya pak buat semuanya.

Ternyata bener ya peribahasa ‘dont judge the book from its cover‘…hehehe…

Picture source : http://www.friendster.com/ecology itb