Akhirnya…sampe juga ke tempat Ngkoh, setelah jungkir balik ini itu selama berbulan-bulan….ngga kerasa ini udah hari ke-5 di sini. Kemaren berangkat pake MAS gara2 garuda fullbooked & aku harus nyari yg murah. Transit di KL lumayan juga, sampe 5 jam. Luntang lantung sana sini, akhirnya berangkat juga. Sampe di Narita udah kerasa aura ‘dingin’nya orang jepang…..sepi, rapi, teratur. Kita harus antri sekitar 1 jam buat cek pasport, foto & fingerprint. Ngga ada masalah, cuma lamanya itu loh, berdiri lagi. Keluar dari Narita, Ngkoh & temennya udah jemput dengan membawa jaket tebel & sarung tangan buatku. Untung, soalnya suhu di luar dingin banget 10 – 15 derajat celcius.

Nyampe sini celingak celinguk. Walopun udah kursus nihon-go beberapa bulan, tetap aja susah nangkep orang sini ngomong.  Namanya kursus ya kebanyakan teori, listening-nya dikit banget.

Di daerah tempat tinggal Ngkoh sepiiiiiiiiiiii bgt…ngomong sampe harus bisik2. Apartemennya cuma dua lantai., tapi untungnya kita di bawah. Ngga cape wara-wiri. Jangan ngebayangin gedung2 apartemen. Ini lebih mirip kos2-an, tapi ditambah dapur & kamar mandi, trus di depan tiap kamar disediain mesin cuci otomatis.

Kalo sewa kamar di gedung apartemen mahal banget, ya kaya apartemen2 di bandung aja, kan mahal. Di sini rumah2nya kecil2 & sederhana. Senseinya Ngkoh aja yang udah profesor, rumahnya di salah satu gedung apartemen, keciiil bgt & sederhana isinya. Sesuai banget sama karakter orang Jepang, yang ngga suka & ngga boleh “menonjol”.

Hari ini sukses pergi ke depato (=dept store) sendirian…tapi pulangnya salah belok jadi nyasar hehe. Yang ribet kalo bayar, bikin antrian panjang, abis uangnya ‘kencringan’ dan belum apal hehe. Besok2 semoga ngga nyasar lagi & udah ahli milih koin2 itu. Ganbatte!