Waktu belum berangkat, aku pikir yang disebut apato atau apartemen itu bakalan di gedung, kaya apartemen di dago atau setiabudi. Setelah nyampe sini, ternyata yg disebut apato itu mirip kos2-an tapi versi lengkap. Kamar, dapur  dan kamar mandi.

luarkamar

Foto di atas diambil Ngkoh dari jendela kamar. Kurang lebih kamar kita mirip kaya gitu dari luar. Di pelataran ini sepeda-sepeda milik penghuni diparkir. Di apato ini kira2 ada 20 kamar (mungkin).

Di kamar ada jendela besar, bisa dibuka (digeser), udah ada AC dan lemari besar (biasanya buat nyimpen futong/kasur gulung tea), ama kita dipake naro baju hehe. Di dapur udah ada kompor, ada oven kecilnya tapi aku blm tau pakenya gimana. Di kamar mandi udah ada bathtub kecil, shower & toilet. Di luar kamar ada mesin cuci otomatis, tapi bukan yang langsung kering (baju dijemur di luar jendela, udah tersedia besi buat ngegantung).

Untuk listrik, gas dan air udah ada meterannya sendiri tiap kamar, jadi kita bayar sesuai tagihan.  Air panas juga tersedia, langsung terhubung sama gas. Serba sempit kalo dibandingin rumah2 di bandung, tapi kalo buat berdua sih cukup2 aja.

Lantainya standar jepang, pake kayu. Dindingnya kaya partisi di kantor2, tipis & bisa ditusuk paku payung.  Tersedia beberapa colokan kabel. Ada colokan LAN juga, tapi khusus yg pake provider NTT. Sayangnya, Ngkoh pake provider J-Com jadi colokan itu ga kepake.

Di sini kayanya tiap apato bikin kerjasama ama provider2 tv kabel dan internet. Ada stiker NHK di depan pintu & ada colokan LAN NTT, berarti mereka udah kerjasama. Boleh juga dicoba ntar di bandung, bikin kos2an kaya gini. Praktis aja kotak2 doang, ukuran standar. Trus bikin kerjasama ama sejenis indovision & provider internet. Hmm..