Selama bbrp minggu di sini, aku terkesan sama semua hal yang serba berpola & udah ada standarnya. Yang pertama di apato. Semua ukuran ternyata udah standar, sama dengan yang dipake semua orang di jepang.

Ukuran jendela kayanya udah standar banget, jadi waktu liat2 gorden di supermarket, kita udah ngga perlu lagi ngukur2 berapa kali berapa ya jendela di rumah.  Udah ada standarnya, sekian atau sekian. Ngga perlu kuatir ngatung. Jadi inget di Bandung, kalo ibuku mau ganti gorden kayanya sibuk ngukur semua jendela yang ada di rumah. Trus ke tempat gorden milih-milih bahan dan ngasih ukurannya. Udah gitu kita harus nunggu bbrp hari. Setelah jadi, kalo ‘mang-nya ngga profesional, kadang2 ukuran jadi ngga pas. Kadang ngatung, kadang kepanjangan. Tapi mungkin emang di situ ya seninya.

Bayangin kalo di indonesia semua serba standar kaya di jepang. Tukang gorden bakalan ga laku, lah wong udah standar ukurannya. Mending beli aja di supermarket atau mall, bisa sambil jalan2. Tukang cet juga ngga laku, abis di sini standarnya pake tempel2an. Kalo rusak, langsung ganti. Ngga ribet ngecet2 segala. Tukang lemari ngga laku, udah standar banget ukurannya sesuai ruangan.