Udah 2 bulan lebih aku tinggal di sini….hampir 3 bulan malah. Sakura udah lewat, sekarang sedang musim semi. Indah banget, bunga-bunga di mana2 mekar….tapi udaranya aneh. Hari ini bisa mendung & dingin dengan suhu 15-20 derajat C, tapi besok bisa panas banget dengan suhu sampe 29 derajat C. Setiap hari betul-betul harus cek weather forecast di internet,  jangan sampai salah kostum, atau nyuci di cuaca mendung.

Udah 2 minggu ini aku tahu kalo aku hamil…alhamdulillah, ngga nyangka bakal dikasih secepet ini. Di satu sisi bersyukur, tapi di sisi lain juga kecewa soalnya segala rencana jadi berubah. Tapi ngga apa2, semua yang bisa ditunda mungkin memang harus ditunda. Ngga ada yang lebih penting daripada anak. Tul sodara2?

Cuma udara yang ngga jelas bener2 bikin mood makin ngga jelas. Mual dan pusing kadang ujug2 menyerang…rasanya kaya masuk angin. Duh pengen banget minum tolak angin…tapi ngga boleh hehe.

Ternyata, sebagai keluarga yang ngga bekerja, kita termasuk ‘fakir miskin’ yang harus disantun. Awal bulan kemaren kita dapet pemberitahuan & form isian, untuk ngedaftar dapet BLT (Biaya Langsung Tunai) dari pemerintah Jepang. Lumayan, sebulan dapet sekitar 10.000 yen (kira2 Rp 1juta), bisa untuk biaya makan selama seminggu di sini. Sayangnya si BLT cuma berlaku buat warga yang datang sebelum bulan Feb, jadi aku yg datengnya Maret ngga bisa kebagian.  Padahal lumayan kalo bisa dobel hehe…maunya.

Selain itu, kita juga dapet keringanan biaya melahirkan, sekaligus dapet tunjangan untuk susu anak nanti kalau udah melahirkan.  Tahapannya :

1.Cek ke rumah sakit untuk meyakinkan kehamilan kita, jangan lupa bawa insurance card.

2. Dateng ke Shiyakuso (tempat bikin KTP), lalu mendaftarkan kehamilan kita. Ngkoh yang dateng ke sana, ternyata ngga diminta bukti apa2 dari rumah sakit. Hanya menunjukkan ID-card, lalu dicatet nama dan prediksi kapan akan melahirkan, lalu kita dikasih Boshitecho, buku kecil yang nanti kita isi perkembangan kehamilan setiap melakukan cek ke dokter. Buku perkembangannya anak juga ada. Trus dilengkapi juga buku2 petunjuk ttg kehamilan, cara merawat anak, dll.  Lengkap deh, dan lucu banget banyak gambarnya. Sayang pake kanji hehe..jadi ga ngerti.

Udah cuma gitu aja, beres deh…gampang ya?

Setelah itu, nanti ketika melahirkan kita bisa minta biaya penggantian sekitar 380.000 yen (kira2 Rp 38jt). Lumayan banget kan. Aku sendiri blm tau, apakah kita harus meng-cover dulu biayanya, baru setelah itu minta reimburse, atau bisa minta langsung sebelum melahirkan.

Jadi deg2an…semoga semua lancar & sehat, amien.