Sejak tiba di Jepang, aku belum pernah dikecewakan ama orang Jepang. Gimana ngga, kayanya di dalem diri masing2 orang udah tertanam si customer service oriented. Jadi, dia akan berusaha melakukan yang terbaik buat orang lain, total, ngga setengah2. Orang lain dalam arti yg sebenernya loh, bener2 orang lewat. Bukan customer. Kalo ke customer, lebih gila lagi pelayananya. Aku ngga tau, apa memang tiap orang gitu, atau kebetulan aja orang2 yang aku temui kaya gitu.

Suatu hari, sepasang kakek-nenek jepang ngasih tau aku kalo ada pameran bonsai. Kalo aku tertarik, nanti mereka antar, katanya gitu. Tentu saja aku jawab mau, begitu juga Ngkoh (sebenernya ngga terlalu pengen, tapi rasanya ngga enak nolak tawaran mereka).  Bener aja, mereka ngga tanggung2 jadi guide, semua bonsai diubek, sampe rasanya kok semua pohon sama aja & ga kuat lagi jalan. Sepertinya mereka pikir kita tertarik sekali, sampe jalan ngga berenti2. Untung akhirnya aku bilang udah cape dan huah kita pulang. Beberapa minggu kemudian ketemu lagi, mereka cerita terus terang kalo hari itu cape sekali. Ya iya lah..

Cerita lainnya, waktu aku & Ngkoh pertama kali dateng ke RS buat cek kehamilan. Kita dateng di saat counter pendaftaran udah tutup. Tapi mereka mau melayani, malah nyariin dulu staf yang bisa bahasa Inggris. Staf tersebut betul2 ngebantu sampe detiiiill…dokternya mau laki atau perempuan? yang bisa bahasa inggris? pake asuransi ngga? dst dst….Ternyata dokter & susternya juga sangat ngebantu. Dan herannya, dokter kandungan ternyata sopan banget. Setiap mau meriksa pasti bilang “Sumimasen (=permisi), saya mau meriksa dulu ya.” “Sumimasen, saya mau memasukkan alat.”..dst dst. Ngga tau kalo di Bandung, kaya gitu ngga ya dokter kandungan hehe.