kasirPicture source : http://www.clipartguide.com

Pertama kali belanja ke supermarket di Jepang, Ngkoh ngebekelin aku tas belanja dari kaen. “Pake ini kalo belanja,”katanya. Waktu itu masih ga kebayang gimana, tapi ternyata gini ceritanya.

Setelah belanja, setiap akan bayar,  pasti kasir nanya “Pake kresek ngga?” kalo ngga bawa tas sendiri, kita harus jawab “Hai, onegaishimasu”. Nanti dikasih kresek dengan jumlah tergantung belanjaan. Tapi kalo bawa sendiri, bisa jawab “Iie, arimasu.” Kalo bawa kantong sendiri, kita dapet diskon 2 Yen…kecil sih, tapi lumayan kan hehe.

Di sini, kasir ngga pernah masuk2in belanjaan ke kantong kresek, tapi dia cuma naro lembaran kresek baru di atas belanjaan kita. Terus kita bawa keranjang belanjaan yang udah dibayar ke meja2 khusus deket kasir, buat orang ngeberesin belanjaan. Di situ disediain gulungan plastik bening, es batu, lap dan wastafel + sabun. Belanjaan seperti daging & ikan, biasanya dimasukin plastik bening dulu sebelum dimasukin tas/keresek, biar ngga mengkontaminasi barang lain (siapa tau plastik pembungkus ikan bolong).  Barang2 seperti sabun2 juga, biasanya diplastikin dulu.  Buat yang perjalanannya jauh, bisa ambil es batu biar ikan & daging yang dibeli tetep seger. Aku malah suka ngambilin plastik2 bening hehe..lumayan buat kalo perlu2 di rumah.

Sering aku liat juga bapak-bapak (tepatnya kakek-kakek) belanja dan bawa ransel. Terus belanjaannya dimasukin ransel hehe. Budaya ngga pake keresek di sini udah mulai tertanam, jadi kalo kasir nawarin kresek dan kita bilang udah ada, dia akan bilang “Hai, arigato gozaimasu”.