Picture source : http://images.pagelamp.com ; http://comps.fotosearch.com

Saat pertama kali mendengar kabar bahwa aku hamil, banyak pesan-pesan dari para orang tua dan kakak2. pregnantMisalnya jangan ngangkat benda berat, makan nanas, dan lain-lain yang kabarnya bisa menyebabkan keguguran.  Aku jadi takut ini dan takut itu gara-gara takut keguguran.

Dari hasil survey di internet dan buku seputar kehamilan, ternyata sebetulnya ngga begitu. Betul, mengangkat benda berat sebaiknya dihindari. Tetapi karena memang wanita hamil mudah lelah, terutama di trimester pertama, jadi pekerjaan berat sebaiknya dihindari. Boro2 ngangkat berat, bawa diri sendiri aja sering kleyengan. Makan nanas boleh2 aja soalnya mengandung vitamin yang baik bagi tubuh, tetapi tentunya jangan berlebihan. Makan apapun ngga boleh berlebihan kan?

Jadi kenapa keguguran?

Dari buku yang diterbitkan Mayo Clinic, keguguran terjadi di sekitar 15-20% bumil, dan 80%-nya terjadi di trimester pertama. Keguguran ini katanya sebenarnya disebabkan oleh ketidaknormalan kromosom, tapi ini bukan faktor genetis. Artinya, si ketidaknormalan ini terjadi gara2 memang ada error ketika pembelahan awal.  Akhirnya, si calon bayi ngga bisa survive. Bukan salah siapa2, jadi jangan nyalahin siapa2 hehe.

Penyebab lain keguguran adalah kesehatan si Ibu, misalnya ada infeksi, penyakit kronis seperti diabetes, tekanan darah tinggi, bentuk uterus yang ngga normal dan masalah imunitas. Biasanya keguguran karena hal tersebut ngga terjadi di trimester pertama, tapi bisa di trimester kedua atau ketiga.

Dipertegas lagi di buku tersebut bahwa keguguran bukan terjadi karena : olahraga, having sex, bekerja keras atau membawa beban berat, mual & muntah di awal kehamilan. Kadang2 keguguran terjadi karena bumil jatuh, tapi itu pun apabila guncangannya keras sekali.

Jadi, bumil sebaiknya ngga takut melakukan aktivitas apapun dan makan apapun (kecuali alkohol, obat2-an dan rokok), kecuali kalau emang dokter yang melarang. Tapi walopun gitu, memang sebaiknya tetep harus hati-hati!. Hindari kegiatan fisik yang berat atau bawa barang berat kalau ngga perlu2 banget, dan harus sering “mendengarkan” gejala2 tubuh. Kalo kerasa cape, harus cepetistirahat, ngga boleh dipaksa. Malah kalau perlu tiduran. Apalagi kalau kerasa kram di perut bagian bawah, harus waspada.

Buatku yang penting kalo kita mau pergi2 adalah baju, harus senyaman mungkin…. dan sepatu harus yang empuk biar ngebantu ngeredam guncangan waktu jalan. Sepatu yang kurang nyaman bisa bikin sakit pinggang dan cepet shoescape, selain adanya guncangan2 yang kali2 bisa mempengaruhi kehamilan.

Di trimester awal, aku tetep menghindari kegiatan yang banyak guncangan kaya  joging, naek sepeda, naik turun tangga dengan cepat dan jalan terlalu cepat. Aku berusaha ngga ngikutin kecepatan orang Jepang dalam berjalan dan naik turun tangga hehe….takut ada apa2, dan yang jelas sih capeeeee…..:D….Trus aku selalu pake sepatu olahraga kemana pun aku pergi, biar empuk.