shoppingladyPicture source : http://www.clipartof.com

Waktu baru nikah, aku terbiasa belanja mingguan, jadi tiap weekend kita selalu ke supermarket. Begitu juga waktu baru sampai di Jepang, kebiasaan itu diterapin tapi ngga pas weekend, tergantung Ngkoh waktu kosongnya kapan. Kenapa harus ama Ngkoh? Iyalah, kan berat…kalo naek sepeda, keranjangnya ngga cukup hehe. Kalo aku bawa sendiri juga ngga mungkin.

Tapi sejak aku hamil dan dianjurkan untuk jalan tiap hari, jadinya kaki otomatis bawa aku ke supermarket. Habis ke mana lagi tujuan yg menyenangkan?  Bisa aja ke taman, tapi trus ngapain di taman? hehe…duduk bengong aja nonton anak2 maen, kaya kebanyakan kakek2 yang aku liat duduk di taman.

Gara2 tiap hari ke supermarket, aku jadi memantau harga tiap hari. Mulai dari ikan2an sampe baju dan perabot. Kebetulan supermarket terdekat gedenya lumayan, mungkin mirip Yogya Sunda di Bandung.  Lengkap juga, tapi ngga ada foodcourt. Hasil dari memantau harga, jadinya tiap hari beli barang diskonan, biasanya kalo makanan segar diskon 30%. Akhirnya jadi belanja tiap hari, yg dibeli tergantung yang didiskon hari itu. Kadang ikan, roti tawar, kerang, sayur, dll…terakhir malah beli baju yg bandrolnya udah tumpuk berkali2, udah didiskon terus2an hehe.

Berguna juga ke supermarket tiap hari, jadi lebih hemat. Ngga usah kuatir kualitas barang ngga bagus. Makanan segar semua standar untuk sushi, jadi kalau didiskon berarti hari itu terakhir bisa dipake buat sushi. Kalo aku taro di freezer masih bisa dipake bbrp hari kemudian, dan masih kerasa seger kok.

Temen2 yang udah lama di Jepang memang menganjurkan untuk beli bahan makanan yang didiskon. Jadwal diskon bisa diliat di selebaran yang diselipin di koran tiap hari. Nah, aku kan ga langganan koran. Ngapain, bacanya aja ngga bisa hehe. Jadi ada untungnya juga harus jalan. Terima kasih, terima kasih.