Sejak banyak bergaul ama orang Malaysia, aku ngedadak bangga jadi orang Indonesia.  Aku baru tahu kalo bahasa yang kita pakai sehari-hari ternyata di Malaysia jadi bahasa dengan kasta tertinggi.  Contoh yang aku dapet dari temennya Ngkoh adalah kata ‘Sang;. Kalau di sana, ‘sang’ cuma dipake buat raja, tapi kalo di kita bisa dipake juga buat binatang sampe ada dongeng ‘Sang Kancil” hehehe. Dan banyak contoh lainnya, yang menurut kita itu bahasa sehari-hari tapi buat mereka itu bahasa puisi atau hanya dipake raja2.

Kita harusnya berterima kasih sama pejuang2 yang memproklamirkan Sumpah Pemuda. Kalau ngga, mungkin sampe hari ini negara kita ngga jelas pake bahasa apa. Kita juga harus berterima kasih sama tokoh2 bahasa Indonesia jaman dulu seperti JS Badudu, dkk. Mereka yang dulu milih bahasa melayu kasta tertinggi buat jadi bahasa nasional, jadi ngga ada tuh kasta2 di negara kita. Semua sama, dan punya hak yang sama buat pake bahasa itu.

Jadi…ya udah gitu, mendadak bangga aja. Walopun banyak kasus2 yang bikin malu juga kaya kasus bom2-an, atau kasus manohara hehe.