Ternyata  aku udah ngerasain mules itu sehari sebelum ngelahirin, tapi karena waktu itu bolak balik makan rendang Bu Mus yang dibawa ibuku dari Bandung, aku pikir mules karena rendang😀

Sejak hari Sabtu perutku emang kerasa ga enak, bolak balik pengen pup. Lalu Minggu subuh aku juga mules ga jelas, kirain pengen pup biasa. Sepanjang hari Minggu sering tiba2 mules ga jelas, tapi males mau ke belakang soalnya udara dingin banget.

Minggu malam sekitar jam 9, rasa mules mulai sering datang dan agak melilit. Tapi karena belum terlalu teratur, jadi aku pikir masih lama.  Aku segera siap2 tidur, maksudnya biar bisa istirahat kalau-kalau harus ngelahirin besoknya. Eh, boro2 tidur…mulesnya makin sering datang. Bahkan perkembangannya cepet sekali. Ngkoh yang rajin ngeliat jam setiap aku keliatan gelisah. Tapi sesuai petunjuk ketika “parent class”, kita harus nunggu mulesnya interval 10 menit, baru boleh telepon rumah sakit.

Akhirnya setelah interval 10 menit, aku telepon rumah sakit. Bingung juga krn mereka ga bisa bhs inggris, untung aku bisa nangkep satu dua kata. Setelah nyebutin nomer kartu, aku dihubungkan ke bagian kebidanan.  Mereka nanya udah interval setiap berapa menit, lalu berapa menit ke rumah sakit dan naek apa. Trus aku disuruh nunggu sampe interval 5 menit.  Sementara itu, Ngkoh telepon staf kampus yang mau nganter ke RS.

Akhirnya setelah interval 5 menit dan mulesnya udah ke pantat, aku telepon rumah sakit lagi. Mereka langsung nanya “Sakitnya udah ke pantat?” Begitu aku jawab iya, langsung disuruh ke sana saat itu juga.

Jadi kira2 jam 3.30 pagi, aku & Ngkoh berangkat dianter staf kampus ke rumah sakit. Ngga lupa bawa tas yang isinya piyama, handuk, baju dalem, dan perlengkapan pribadi lainnya, seperti yang udah dikasih tau pihak RS beberapa bulan yang lalu.

Sesampainya di sana, ternyata udah disiapin file2-nya selama aku kontrol dan juga kursi roda. Sesampainya di tempat ngelahirin, udah disiapin juga sendal, baju rumah sakit, dan troli untuk barang2-ku.

Aku langsung ganti baju, dan diperiksa “dalam”. Ternyata baru bukaan 4.  Aku lalu disuruh tiduran di ruang khusus buat yang nunggu ngelahirin. Di perutku dipasang alat pendeteksi jantung bayi yang bunyinya Bong! Bong!Bong! itu.

Udah ngga inget lagi waktu itu gimana rasanya, yang jelas mules banget kaya mau pup dan makin lama makin ngga ada interval. Entah jam berapa, aku diperiksa “dalam” lagi dan ternyata udah bukaan 6. Setelah itu aku dipakein pembalut yang baru dan disuruh pipis.

Paginya aku dikasih sarapan, keliatannya enak tapi boro2 pengen makan, rasanya mual banget. Ngkoh berhasil ngejejelin beberapa suap nasi, dan akhirnya nyerah.  Kira-kira jam setengah 9, bidan datang lagi dan ngecek, ternyata udah bukaan 10. “Mari melahirkan,”katanya pake bahasa Jepang, dengan nada bicara seperti bilang “Mari jalan-jalan”.

Aku disuruh pipis dulu, trus ke ruang bersalin.  Rasanya udah lemes, soalnya semaleman ga tidur dan ga sarapan. Tapi aku berusaha dan Ngkoh di sebelahku ngelapin keringet sambil ngasih jus manis tiap aku rehat dari “ngeden”. Sampe akhirnya jam 10-an aku udah ga ada tenaga, dan dokter turun tangan.  Akhirnya di “ngeden” terakhir, dokter ngegunting tempat keluar dan salah satu bidan ngedorong perutku dari atas biar bayi keluar. Alhamdulillah akhirnya bayiku keluar di jam 10.16 waktu Tokyo. Lemeesss…tapi semua sakit perut ilang, dan aku tiba2 jadi laper plus ngantuk.

Ngkoh langsung ngeluarin kamera dan foto-foto.

Setelah itu bayi yang masih berlumuran darah langsung dibalut kain dan dikasihin ke aku. Agak takut megangnya hehe. Cuma bentar sih, udah itu langsung diambil lagi dan dibersihin, Ngkoh juga disuruh keluar.

Sementara itu, aku dijahit dan dibersihkan.  Prosesnya lama juga, mungkin sekitar 1 jam soalnya aku sampe ketiduran.  Katanya, saat itu bayi dikasih ke Ngkoh di luar ruangan, dan sempet di-adzankan. Kira2 jam 11.30, aku udah selesai dijahit, dibersihkan dan dipakein piyama yang aku bawa. Bayi diberikan ke aku untuk disusuin.  Setelah itu aku disuruh bangun, dianter ke toilet ama bidan. Harusnya aku pipis, tapi rasanya ngga sanggup.

Abis itu disuruh jalan ke ruang rawat inap sambil ngedorong sendiri troli barang2ku.  Kaki rasanya lemeesss…dan agak berkunang2.  Lumayan jauh juga jalannya, sekitar 20 meter.  Sesampai di sana langsung beresin barang2 dibantu Ngkoh dan staf kampus yang nganter, trus aku dikasih makan dan istirahat.

Alhamdulillah..