Trimester Pertama

Pada saat pemeriksaan dengan test pack, ternyata aku udah hamil 5 minggu. Dan aku baru periksa ke rumah sakit sekitar minggu ke 6 atau 7.  Saat itu hanya diperiksa “dalam” untuk meyakinkan bahwa memang ada janin.  Karena aku bilang kalo akan melahirkan di rumah sakit itu, maka aku dijadwalkan untuk diambil darah di minggu berikutnya.

Aku sengaja pilih dokter perempuan, yang ternyata memang satu-satunya. Lumayan bisa bahasa inggris dikit2. Habis diperiksa, aku harus reserve dulu jam pemeriksaan di minggu berikut.

Sepulang dari pemeriksaan pertama, Ngkoh langsung ke kantor pemerintahan setempat (Shiyakusho) untuk mendaftarkan kehamilanku. Kita dikasih satu set kelengkapan hamil, ada gantungan kunci tanda kalau aku hamil, ada buku perkembangan kehamilan & bayi (=boshitecho), dan buku2 + brosur2  yang bener2  ga ngerti isinya apa soalnya pake kanji hehe.

Boshitecho udah dilengkapi juga dengan 2 buku voucher pemeriksaan. Setiap periksa, suster bakal nyobek lembar yg diperlukan, jadi aku tau beres aja.

Minggu berikutnya, ternyata aku tinggal masukin kartu ke mesin untuk ambil struk pendaftaran karena aku udah reserve. Jadi ngga perlu ke resepsionis.  Enak deh.

Setelah diperiksa “dalam”, dokter menanyakan tentang boshitecho. Untung udah dapet dari shiyakusho, jadi bisa langsung diisi sama dokter dan langsung dicap “hanko”. (Di Jepang, tanda tangan biasanya pake cap kecil bulet yg disebut hanko, bukan tanda tangan pake pulpen).

Lalu pulangnya diambil darah sekitar 5 tabung (iihh banyaaaaaakkk!!!!) Hasilnya keluar di minggu berikut, ternyata memang dicek segala macem termasuk HIV. Jadi aku skrg udah punya ‘struk’ bebas HIV. Cuma sayang pake kanji, jadi mungkin ga berlaku internasional  hehehe😀

Untuk minggu-minggu berikutnya, sebelum ketemu dokter aku harus ambil sampel urin dulu lalu diserahkan ke lab di rumah sakit itu. Di toilet ada jendela kecil. Abis ngambil sampel urin, langsung  sampelnya di masukin ke jendela itu, langsung diambil juga ama staf lab di balik jendela. Praktis ya?

Setelah itu timbang badan dan cek tekanan darah oleh sendiri, dan aku tulis sendiri juga di boshi techo.

Pada saat ketemu dokter, udah ada hasil pemeriksaan urin. Ternyata yang diperiksa itu kandungan gula dan protein.  Hasilnya ditulis dokter di boshitecho dan dicap hanko seperti biasa.

Trimester kedua dan ketiga

Setelah kandungan tepat 3 bulan dan semuanya baik-baik aja, untuk berikutnya kontrol cukup sebulan sekali. Itu pun selang seling antara dokter dan bidan. Bulan depan ketemu dokter, bulan berikutnya ketemu bidan. Ketemu dokter biasanya sebelum jam 12, sedangkan ketemu bidan di atas jam 12. Seperti biasa, untuk jam pemeriksaan berikut biasanya kita reserve dulu sebelum pulang.

Kali ini aku ngga dapet dokter perempuan karena harinya ngga cocok, tapi gpp deh.

Sekarang pemeriksaan ngga perlu periksa “dalam” (huaaah legaaaa!!!), tapi cukup di-usg dari luar perut.  Waktu datang seperti biasa ambil sampel urin dulu, timbang badan dan cek tekanan darah. Setelah itu masuk ruang tunggu khusus pemeriksaan kehamilan 3 bulan ke atas. Setelah ngantri seperti biasa, lalu yg pertama dicek adalah diukur panjang perut, dicek pembengkakan di kaki, dan dicek detak jantung bayi. Kalau detaknya normal, kedengaran bunyi Bong! Bong! Bong!  Setelah itu di-usg.

Kalau pas ketemu dokter, usg-nya detil banget sampe diukur panjang tangan kaki bayi, diameter kepala bayi, diagram detak jantung, dll.  Jadi lama banget, rasanya udah pegel dan masuk angin. Tapi kalau sama bidan, cuma sekedar liat aja tanpa diukur2.

Seperti biasa, hasil pemeriksaan ditulis di boshitecho dan dicap hanko.

Kontrol seperti ini terus berulang sampai umur kehamilan 36 minggu. Setelah itu kontrol harus setiap minggu dan ketemu dokter.  Lumayan juga cape, soalnya dari stasiun ke rumah sakit harus jalan sekitar 30 menit.

Alur pemeriksaan tetep sama, tapi ada tambahan cek detak jantung bayi selama 1 jam!! Jadi aku disuruh tiduran di sofa empuk, trus perutku ditempelin sesuatu yg buat ngukur detak jantung bayi, ntar keluar kertas bergrafik dari alatnya.  Kedengaran bunyi “Bong! Bong! Bong!” selama 1 jam.   Biasanya aku sampe ketiduran hehe, apalagi saat itu lagi awal musim dingin dan di rumah sakit hangaaaat.

Setelah itu diperiksa dalam (sebeeelll!!!) buat ngecek udah ada pembukaan atau belum.  Lalu kita reserve untuk minggu depan. Begitulah seterusnya.

Tepat  40 minggu, ternyata aku belum juga ngelahirin. Aku diperiksa seperti biasa, lalu reserve lagi untuk minggu berikut. Kali ini reserve ngga dimasukin ke komputer, tapi ditulis di catetan.  Wah jadi deg2an, jangan2 aku ngga normal.

Ternyata beberapa hari kemudian keluar juga bayiku….