Rawat Inap

Sejak awal udah dikasih tau kalo nanti akan dirawat inap selama 7 hari. Ternyata itu hanya berlaku buat yang ngelahirin anak pertama. Untuk anak berikutnya, cukup 2 hari saja. Abis ngelahirin, aku langsung dikasih schedule apa aja yg harus dilakukan dan perkembangan fisik-ku selama 7 hari. Tapi pake kanji, jadi tetep ga ngerti, dasar bodoh.

Di ruangan tersedia kasur, tv, kursi bolong khusus buat yg abis ngelahirin, dan alas kaki buat kalo nyusuin biar kaki ngga pegel.  Di sini segalanya self-service, jadi ga ada tuh acara diladenin. Kadang2 makan dianterin, mungkin krn aku orang asing dan dikira ga ngerti. Setiap pagi dan sore/malam, akan ada suster yg datang dan meriksa suhu, perkembangan fisik aku misalnya pipis berapa kali hari itu? udah pup belum? lalu bantu mijet payudara supaya air susunya lancar. Sakit banget, ampuuuun.

Jadi selama 7 hari kita dilatih gimana caranya ngurus bayi, mulai dari cara nyusuin, mijet payudara, sampe ke cara ganti popok, mandiin, dll pokonya kumplit. Jadi saat pulang dari rumah sakit, kita udah bener2 siap ngurus sendiri.

Menu Makan

Dari sejak hamil 3 bulan aku udah diminta segera booking rumah sakit dan bayar Y 200.000 sebagai jaminan. Lumayan gede juga, tapi alhamdulillah setelah ‘kokoreh’ dapet juga segitu. Setelah booking, aku boleh minta kalau menu makan pada saat rawat inap ngga pake babi dan sake.  Jadi pas dirawat, udah ga perlu ribut2 lagi. Di baki udah ditulis namanya, jadi ga akan ada yg ngambil.

Di hari pertama kita boleh milih menu untuk 2 hari, tapi di hari2 selanjutnya kita mesti nerimo dikasih apa aja. Tiap hari dikasihnya seafood, ada ikan, kerang, udang, dll. Selalu ada susu dan sayur macem2, nasinya cuma semangkok kecil. Lumayan enak, berhubung laper.

Mereka ngga nyediain air minum, jadi tiap pagi aku ke vending machine di ruang tunggu, beli 2 botol air putih yg harganya Y 120 per botol. Ada minuman lain2 juga, tapi ga pengen ah. Di vending machine juga ada pembalut, korek kuping dan lain2 kebutuhan kita dan bayi kalo urgent.

Mandi dan Nyuci

Untuk nyuci baju, tersedia mesin cuci dan mesin drier pake koin. Kira2 sekali nyuci makan waktu 35 menit.  Lumayan, jadi baju ga usah bawa banyak2. Tersedia juga jemuran kecil di pojok gang. Di area itu sinar matahari tiap pagi sampe siang pasti masuk. Kadang2 suka ada yang duduk di situ nyusuin bayinya, mungkin sambil berjemur.

Di tiap kamar tersedia toilet, tapi cuma toilet, bukan buat mandi.  Kamar mandi cuma ada dua buat rame2, jadi kita harus reserve dulu mau mandi jam berapa. Tiap orang dapet jatah 30 menit. Kita tinggal tulis nama di papan yang disediakan setiap pagi. Karena orang jepang ngga suka mandi, jadi sainganku dikit hehe.

Di hari pertama mandi, aku udah melakukan kebodohan. Pertama, salah masuk. Aku reserve ruang A, tapi masuk ke ruang B. Untung ada orang jepang di situ baru beres mandi, trus aku dikasih tau kalo salah. Ngga ngeti sih dia ngomong apa, tapi kayanya gitu hihihi.

Kebodohan kedua, aku bingung nyalain lampu, nyari2 tombolnya kok ngga ada. Akhirnya aku nemu tombol gede warna oranye. Ada kanjinya, tapi kan ngga ngerti. Langsung aku pencet. Tiba2 dateng suster tergopoh2…ada apa? katanya. Waduh jadi merasa bersalah. Tapi dengan tampang sok kalem, aku bilang “ini nyari tombol buat nyalain lampu di mana ya?”….susternya langsung cemberut, trus setelah ketemu tombolnya, dia SEPERTI-nya bilang kalo tombol emergency cuma buat pasien yg gawat. Hehe…ooooh jadi itu tombol emergency…hihihi😀