Praktek Ngurus Bayi

Setelah dibersihkan, bayi ditaro di box plastik bening, di atas troli. Di rak trolinya disediakan popok sekali pakai, ember wadah popok kotor, tisu basah pembersih pantat bayi, dan kertas isian lengkap dengan alas  & pensilnya buat ngisi jam berapa bayi ganti popok, pipis atau pup, jam berapa minum susu, asi atau susu kaleng, berapa mililiter.

Di koridor juga ada lemari yang isinya baju bersih, ada tempat sampah khusus popok kotor, dan ada alas khusus buat bayi kalo kita pengen bobo bareng bayi di kasur.

Sebetulnya, segera setelah bayi dibersihkan, kita boleh bawa langsung ke ruangan tempat kita dirawat. Tapi waktu itu aku lemes dan berkunang2, jadi aku minta besoknya aja.  Si bayi juga harus bobo seruangan dengan ibunya, ngga di ruang bayi. Tapi dasar bego, malam kedua, bayi aku kembaliin ke ruang bayi. Petugasnya bingung, aku juga bingung. Malah ditanya kenapa? cape? Eh, ternyata emang harusnya sama2 aku hehe.

Di sana juga tersedia ruangan khusus menyusui, tepat di sebelah ruang bayi. Jadi setiap kita mau nyusuin, sebaiknya ke sana walopun tengah malam, soalnya di sana ruangannya hangat (waktu itu lagi musim dingin), ada musik dan ada susu kaleng. Susu udah disediain dalam botol2 susu, masing2 isinya 30ml. Semuanya disimpen di kulkas transparan. Kalau mau dikasihin ke bayi, harus ditaro dulu di inkubator hangat selama 10 menit. Wah, udah kaya praktikum di lab waktu jaman kuliah, Inkubatornya juga mirip, ada bolong2 buat wadah tabung reaksi hehe.

Tiap sore, suster ngecek catatan data yang kita masukin. Ngecek  data suhu tubuh bayi, frekuensi ganti popok, frekuensi pup dan minumnya bayi udah bener belum. Pernah suatu hari aku kedatangan tamu terus2an. Karena kebeneran kedatangan temen yang fasih bahasa indonesia, jadi deh dia dimanfaatkan suster sebagai penerjemah, Jadi ya hari itu juga aku dapet pengarahan ttg hal2 yang harus dilakukan dan yang akan terjadi setelah pulang. Jadinya sampe ngga sempet nyusuin (kasian kamu Nak, maapin mama ya..hiks). Trus aku ditegur, ini kenapa kok sampe 5 jam ngga minum? hehe…duh.

Harusnya setelah pulang, praktek mendata itu dilanjutkan. Dari rumah sakit kita dapet paket promosi berbagai produk sampe satu kantong. Di dalemnya ada buku untuk mendata. Macem2 bukunya, tiap produk susu ngeluarin buku dengan bentuk tabel beda2, kita bisa pake yg mana aja sesuai selera. Idealnya, buku itu diisi sampe bayi umur 6 bulan, setelah dia mulai makan bubur.  Dari situ kita bisa ngecek sehari udah minum berapa kali, pup berapa kali. Malah aku bisa ngitung, jadi sehari kira2 perlu popok berapa biji, ngabisin susu kaleng berapa mililiter, trus jadi bisa ngitung pengeluaran sebulan kira2 berapa. Trus kalo minumnya menurun, bisa ketahuan sejak hari apa.

Cek suhu juga gitu, harus tiap hari. Produk termometer bayi ngasih kertas kotak2 yang tinggal dikasih titik2, jadi ntar keliatan grafik perubahan suhu tubuhnya tiap hari. Kalo dia sakit, ketahuan juga sejak kapan suhu tubuhnya mulai naek.

Dasar aku males….awalnya rajin ngisi2 gitu, lama2 lupa nyimpen dan lupa seterusnya….kacoooww.