Di Jepang, prosedur setelah kita ngelahirin adalah check-up kesehatan ibu dan bayi setelah 1 bulan, ke rumah sakit tempat kita ngelahirin. Hasil check up ibu dan bayi ditulis di boshitecho.’

Pertama, ibu dulu yang dicek, diperiksa dalam, ditanya apakah ada keluhan. Lalu berikutnya kita ke bagian dokter anak.

Di ruang tunggu dokter anak rasanya kaya reuni sama temen2 ngelahirin dulu. Walopun ga kenal, tapi kita suka ketemu di ruang menyusui hehe. Lama juga ngantrinya, dan banyak tahapnya.

Pertama, ternyata dipanggil bertiga-bertiga. Masing2 bayi disuruh buka baju semuanya, popoknya diganti yang baru. Bertiga, kita ngantri dipanggil. Ternyata satu persatu ditimbang dan diukur panjang. Kasian, udah ditelanjangin masih harus nunggu.

Setelah itu dipake lagi bajunya, trus masuk ruang tunggu yang lain. Di sini kita nunggu dipanggil dokter. Di situ ada 2 dokter, untungnya aku dapet yang bisa bahasa inggris walopun dikit2. Lagi2 bayi ditelanjangin, diperiksa pake stetoskop, dipukul2, udelnya dicek, testisnya dipencet2, pantat diliat2 juga, punggung dipukul2. Udah gitu diangkat, trus dilepas, diangkat, trus dilepas. Bayinya sampe nangis2…kasian. Setelah beres rasanya legaaaaa.

Abis itu disuruh nunggu lagi, ternyata mau dikasih vitamin K. Trus kita dipanggil di ruang nutrisi.  Eeehh ternyata ini cuma promosi susu dan bubur buat 6 bulan nanti. Yahh…aku sih iya2 aja, abis ga ngerti. Pokonya brosur & sampel aku bawa aja deh hehe.

Abis itu nunggu lagi buku boshitecho beres diisi dan dicap. Udah gitu boleh pulang. Senengnyaa…semua sehat. Semoga sehat terus ya Nak.