Blog ini rasanya penuh banget, jadi aku pindahin cerita2 selama aku di Jepang ke blog ini :

http://dailylifeinjapan.wordpress.com

semoga lebih semangat hehe…

dadah blog lama….

Advertisements

Di Jepang, prosedur setelah kita ngelahirin adalah check-up kesehatan ibu dan bayi setelah 1 bulan, ke rumah sakit tempat kita ngelahirin. Hasil check up ibu dan bayi ditulis di boshitecho.’

Pertama, ibu dulu yang dicek, diperiksa dalam, ditanya apakah ada keluhan. Lalu berikutnya kita ke bagian dokter anak.

Di ruang tunggu dokter anak rasanya kaya reuni sama temen2 ngelahirin dulu. Walopun ga kenal, tapi kita suka ketemu di ruang menyusui hehe. Lama juga ngantrinya, dan banyak tahapnya.

Pertama, ternyata dipanggil bertiga-bertiga. Masing2 bayi disuruh buka baju semuanya, popoknya diganti yang baru. Bertiga, kita ngantri dipanggil. Ternyata satu persatu ditimbang dan diukur panjang. Kasian, udah ditelanjangin masih harus nunggu.

Setelah itu dipake lagi bajunya, trus masuk ruang tunggu yang lain. Di sini kita nunggu dipanggil dokter. Di situ ada 2 dokter, untungnya aku dapet yang bisa bahasa inggris walopun dikit2. Lagi2 bayi ditelanjangin, diperiksa pake stetoskop, dipukul2, udelnya dicek, testisnya dipencet2, pantat diliat2 juga, punggung dipukul2. Udah gitu diangkat, trus dilepas, diangkat, trus dilepas. Bayinya sampe nangis2…kasian. Setelah beres rasanya legaaaaa.

Abis itu disuruh nunggu lagi, ternyata mau dikasih vitamin K. Trus kita dipanggil di ruang nutrisi.  Eeehh ternyata ini cuma promosi susu dan bubur buat 6 bulan nanti. Yahh…aku sih iya2 aja, abis ga ngerti. Pokonya brosur & sampel aku bawa aja deh hehe.

Abis itu nunggu lagi buku boshitecho beres diisi dan dicap. Udah gitu boleh pulang. Senengnyaa…semua sehat. Semoga sehat terus ya Nak.

Di awal kehamilan aku & Ngkoh kuatir ama biaya yang harus dikeluarin pas ngelahirin. Tapi ternyata gratis tis tiiiss. Dari asuransi dikasih  ¥420.000. Waktu kita daftar kehamilan (bulan Mei) di kantor pemerintah, jatahnya masih ¥ 350.000.  Tapi sejak bulan Oktober, jatahnya meningkat jadi ¥420.000. Alhamdulillaaahh. Jadi kita cuma perlu bayar biaya kamar selama 7 hari, kira2 kita ngeluarin sebesar kurang lebih ¥ 50.000.

Proses klaim asuransinya pun dipermudah. Di bulan Oktober, karena ada kebijakan baru, aku dapet form dari rumah sakit yang isinya kurang lebih tentang kenaikan jatah klaim asuransi jadi ¥420.000, dan di situ ada pilihan apa kita mau uang dari asuransi dikirim langsung ke rumah sakit, atau dari asuransi ke rekening kita? Aku pilih yang langsung ke rumah sakit aja biar ngga ribet dan tau beres.

Waktu check out, kita hanya membayar biaya kamar sekitar ¥50.000. Karena waktu itu pas akhir taun dan libur, jadi biaya booking kamar sebesar ¥200.000 baru bisa diambil pas check-up bayi umur 1 bulan. FYI, uang booking udah dibayar waktu hamil 3-4 bulan, sebagai tanda kalo kita mau ngelahirin di situ.

Prosedur untuk ngelahirin di Jepang, semua yang ngurus Ngkoh.

Prosedur surat2 apa aja yang harus dibereskan setelah ngelahirin di Jepang, Ngkoh juga yang ngurus.

Praktek Ngurus Bayi

Setelah dibersihkan, bayi ditaro di box plastik bening, di atas troli. Di rak trolinya disediakan popok sekali pakai, ember wadah popok kotor, tisu basah pembersih pantat bayi, dan kertas isian lengkap dengan alas  & pensilnya buat ngisi jam berapa bayi ganti popok, pipis atau pup, jam berapa minum susu, asi atau susu kaleng, berapa mililiter. (more…)

Rawat Inap

Sejak awal udah dikasih tau kalo nanti akan dirawat inap selama 7 hari. Ternyata itu hanya berlaku buat yang ngelahirin anak pertama. Untuk anak berikutnya, cukup 2 hari saja. Abis ngelahirin, aku langsung dikasih schedule apa aja yg harus dilakukan dan perkembangan fisik-ku selama 7 hari. Tapi pake kanji, jadi tetep ga ngerti, dasar bodoh.

Di ruangan tersedia kasur, tv, kursi bolong khusus buat yg abis ngelahirin, dan alas kaki buat kalo nyusuin biar kaki ngga pegel.  Di sini segalanya self-service, jadi ga ada tuh acara diladenin. Kadang2 makan dianterin, mungkin krn aku orang asing dan dikira ga ngerti. Setiap pagi dan sore/malam, akan ada suster yg datang dan meriksa suhu, perkembangan fisik aku misalnya pipis berapa kali hari itu? udah pup belum? lalu bantu mijet payudara supaya air susunya lancar. Sakit banget, ampuuuun.

Jadi selama 7 hari kita dilatih gimana caranya ngurus bayi, mulai dari cara nyusuin, mijet payudara, sampe ke cara ganti popok, mandiin, dll pokonya kumplit. Jadi saat pulang dari rumah sakit, kita udah bener2 siap ngurus sendiri.

(more…)

Ternyata  aku udah ngerasain mules itu sehari sebelum ngelahirin, tapi karena waktu itu bolak balik makan rendang Bu Mus yang dibawa ibuku dari Bandung, aku pikir mules karena rendang 😀

Sejak hari Sabtu perutku emang kerasa ga enak, bolak balik pengen pup. Lalu Minggu subuh aku juga mules ga jelas, kirain pengen pup biasa. Sepanjang hari Minggu sering tiba2 mules ga jelas, tapi males mau ke belakang soalnya udara dingin banget.

Minggu malam sekitar jam 9, rasa mules mulai sering datang dan agak melilit. Tapi karena belum terlalu teratur, jadi aku pikir masih lama.  Aku segera siap2 tidur, maksudnya biar bisa istirahat kalau-kalau harus ngelahirin besoknya. Eh, boro2 tidur…mulesnya makin sering datang. Bahkan perkembangannya cepet sekali. Ngkoh yang rajin ngeliat jam setiap aku keliatan gelisah. Tapi sesuai petunjuk ketika “parent class”, kita harus nunggu mulesnya interval 10 menit, baru boleh telepon rumah sakit. (more…)

Trimester Pertama

Pada saat pemeriksaan dengan test pack, ternyata aku udah hamil 5 minggu. Dan aku baru periksa ke rumah sakit sekitar minggu ke 6 atau 7.  Saat itu hanya diperiksa “dalam” untuk meyakinkan bahwa memang ada janin.  Karena aku bilang kalo akan melahirkan di rumah sakit itu, maka aku dijadwalkan untuk diambil darah di minggu berikutnya.

Aku sengaja pilih dokter perempuan, yang ternyata memang satu-satunya. Lumayan bisa bahasa inggris dikit2. Habis diperiksa, aku harus reserve dulu jam pemeriksaan di minggu berikut.

Sepulang dari pemeriksaan pertama, Ngkoh langsung ke kantor pemerintahan setempat (Shiyakusho) untuk mendaftarkan kehamilanku. Kita dikasih satu set kelengkapan hamil, ada gantungan kunci tanda kalau aku hamil, ada buku perkembangan kehamilan & bayi (=boshitecho), dan buku2 + brosur2  yang bener2  ga ngerti isinya apa soalnya pake kanji hehe.

Boshitecho udah dilengkapi juga dengan 2 buku voucher pemeriksaan. Setiap periksa, suster bakal nyobek lembar yg diperlukan, jadi aku tau beres aja.

(more…)